memiliki ank dari pernikahan antara saudara sepupu di ijinkan oleh kedokteran?

sebelum nya mohon maaf yang saya tanyakan adalah “bolehkah saya dan pasangan saya memiliki anak ketika menikah nanti, menurut kedokteran” 2 tahun lagi resepsi “amin!”

supaya jelas, saya akan jelaskan ke adaan hubungan kita terlebih dahulu

saya (cowo), ibu saya memiliki seorang kakak wanita, dan kakak wanita dari ibu saya ini memiliki seorang anak wanita, lalu ank wanita dari kakak ibu saya tadi memiliki anak cewe…. nah itu lah dia, jadi istilah nya dia cucu dari kakak mama gw bro,,,

menurut keluarga gw dan buku besar bokap,,, asalkan sudah berbeda marga (gw tionghoa) itu tidak masalah, apa lagi saudara dari ibu,,, jujur sih masih belum setengah kasi restu, kalo ga restu ya kawin lari kite orang

kalo dari pandangan agama gw (ga ngerti sumpah kaga ngarti lagi gw) gw budha dan calon gw katholik… makin susah sih dapet restu juga karena kita beda agama

tapi yang jelas kita udh pacaran kurang lebih sekitar 9 tahun 8 bulan,,, udh mateng juga umur kita skg buat nikah,,, dan kita sama2 suka emg dari usia 7 tahun, jadi first love monkey uwek uwek…. sampe jadi true love karena udh lewatin ujan badai tuh ampir 10 tahun pacaran yang istilah nya kagak di restui dari awal tapi ttp bertahan

kalau misal nya menurut segi kedokteran itu tidak bisa/banyak kemungkinan kita akan memiliki anak yang cacat atau tidak bisa normal, apakah bisa melalui bayi tabung, jika tidak bisa juga. ya gpp sih gw sama calon emg sudah mikir kalo ga bisa ya mending kita ber 2 hidup ber 2 sampe tua aja dari pada kita punya anak tapi kasian anak kita,,, THX

TK Ditanyakan on 10 January 2018 pada Kesehatan.
Tambah Komentar
1 Jawaban

Saya bukan orang yang punya pengalaman tentang pernikahan atau apalah. Hanya saja saya pandangan saya: kalau memang hubungan anda sudah sewajarnya haruslah sebatas saudara sepupu saja, tidak lebih. Maaf jika menyangkut (hal semacam) di luar logika, tetapi restu ortu yang tak kunjung didapat dan bahkan rencana memiliki anak yang dilanda kekhawatiran, bisa jadi merupakan karma yang anda terima ketika anda bersikeras melanjutkan hubungan ini yang menurut saya harusnya tidak boleh terjadi. Sekian, maaf jika memberatkan anda, saya hanya mencoba mengungkapkan pendapat saya saja tentang cerita anda. Semoga bermanfaat☺

TK Terjawab on 11 January 2018
Tambah Komentar
  • Jawaban Anda

    Dengan memposting jawaban, anda setuju dengan Kebijakan Privasi dan ketentuan layanan.